Blognya tiara

April 28, 2011

Pelaporan Segmen IAS no 14

Filed under: ekonomi — tiara2702 @ 6:36 pm

Tujuan IAS 14

Tujuan dari IAS 14 (Revisi 1997) ini adalah untuk menetapkan prinsip-prinsip pelaporan informasi keuangan dengan bidang usaha dan wilayah geografis.Hal ini berlaku untuk entitas yang ekuitas atau efek hutang yang diperdagangkan secara publik dan kepada badan usaha dalam proses menerbitkan efek kepada publik. Selain itu, setiap entitas secara sukarela memberikan informasi segmen harus memenuhi persyaratan Standar.

Penerapan

IAS 14 harus diterapkan oleh badan yang utang atau efek ekuitas diperdagangkan dan mereka dalam proses menerbitkan efek tersebut di bursa efek. [IAS 14.3]

Jika suatu entitas yang tidak umum diperdagangkan memilih untuk melaporkan informasi segmen dan mengklaim bahwa laporan keuangan sesuai dengan SAK, maka harus mengikuti IAS 14 secara penuh. [IAS 14,5]

Informasi segmen tidak perlu disajikan dalam laporan keuangan tersendiri dari orang tua (a), (b) anak perusahaan, (c) metode ekuitas asosiasi, atau (d) metode ekuitas perusahaan patungan yang disajikan dalam laporan yang sama seperti laporan konsolidasi. [IAS 14,6-7]

Definisi kunci

Segmen usaha: komponen dari entitas yang (a) menyediakan produk atau jasa maupun kelompok produk dan jasa terkait dan (b) yang memiliki risiko serta tingkat pengembalian yang berbeda dengan segmen usaha lainnya. [IAS 14.9]

Segmen geografis: komponen dari entitas yang (a) menyediakan produk dan jasa di dalam lingkungan ekonomi tertentu dan (b) yang memiliki risiko serta tingkat pengembalian yang berbeda dari komponen yang beroperasi pada lingkungan ekonomi lain. [IAS 14.9]

segmen dilaporkan: segmen bisnis atau segmen geografis yang IAS 14 memerlukan informasi segmen harus dilaporkan. [IAS 14.9]

Segmen pendapatan: pendapatan, termasuk pendapatan antar segmen, yang terkait secara langsung atau secara wajar dapat disediakan untuk segmen.Termasuk bunga dan pendapatan dividen dan terkait efek keuntungan hanya jika segmen adalah segmen keuangan (bank, perusahaan asuransi, dll). [IAS 14.16]

Segmen beban: biaya, termasuk biaya yang berkaitan dengan transaksi antar segmen, bahwa (a) hasil dari aktivitas operasi dan (b) secara langsung timbul dari atau cukup dapat disediakan untuk segmen. Termasuk beban bunga dan terkait efek kerugian hanya jika segmen adalah segmen keuangan (bank, perusahaan asuransi, dll). Beban segmen tidak termasuk:

  • bunga
  • kerugian atas penjualan investasi, atau extinguishments hutang
  • kerugian investasi yang dicatat dengan metode ekuitas
  • pajak penghasilan
  • umum perusahaan administrasi dan kepala-kantor biaya yang berhubungan dengan entitas secara keseluruhan [IAS 14.16]

Hasil segmen: segmen pendapatan minus segmen beban, sebelum hak minoritas dikurangi. [IAS 14.16]

Segmen aktiva dan kewajiban segmen: aktiva operasi mereka (kewajiban) yang terkait secara langsung atau secara wajar dapat disediakan untuk segmen.[IAS 14.16]

Mengidentifikasi dan Geografis Segmen Usaha

Entitas harus melihat struktur organisasi dan sistem pelaporan internal untuk mengidentifikasi pelaporan segmen. Secara khusus, IAS 14 menganggap bahwa segmentasi dalam laporan keuangan internal disiapkan untuk dewan direksi dan CEO biasanya harus menentukan segmen untuk tujuan pelaporan keuangan eksternal. Hanya jika segmen internal tidak baik sepanjang produk / jasa atau garis geografis adalah pemilahan lebih lanjut sesuai. [IAS 14.26]

Segmen geografis mungkin didasarkan baik di mana aset entitas terletak atau di mana pelanggan berada. [IAS 14.14] Apapun dasar yang digunakan, beberapa item data harus disajikan atas dasar lain jika berbeda nyata. [IAS 14,71-72]

Dasar dan Menengah Segmen

Untuk entitas paling tidak satu dasar segmentasi adalah primer dan sekunder yang lain, dengan pengungkapan lebih sedikit diperlukan untuk segmen sekunder. Entitas harus menentukan apakah bisnis atau segmen geografis yang akan digunakan untuk segmen primer format pelaporan berdasarkan apakah risiko entitas dan imbalan dipengaruhi secara dominan oleh produk dan jasa yang menghasilkan atau oleh kenyataan bahwa ia beroperasi di wilayah geografis yang berbeda. Dasar untuk identifikasi dari sumber utama dan sifat risiko dan tingkat pengembalian yang berbeda menghadapi entitas tersebut biasanya akan internal struktur entitas organisasi dan manajemen serta sistem pelaporan keuangan internal kepada manajemen senior. [IAS 14,26-27]

Segmen Apakah Yang dilaporkan?

segmen dilaporkan Entitas adalah usaha dan segmen geografis yang sebagian besar pendapatan mereka diperoleh dari penjualan kepada pelanggan eksternal dan yang: [IAS 14,35]

  • pendapatan dari penjualan kepada pelanggan eksternal dan dari transaksi dengan segmen lainnya adalah 10% atau lebih dari total pendapatan, eksternal dan internal, dari semua segmen, atau
  • hasil segmen, apakah laba atau rugi, adalah 10% atau lebih hasil gabungan dari semua segmen dalam laba atau hasil gabungan dari semua segmen rugi, mana yang lebih besar dalam jumlah mutlak; atau
  • aset adalah 10% atau lebih dari jumlah aktiva seluruh segmen.

Segmen dianggap terlalu kecil untuk laporan terpisah dapat dikombinasikan satu sama lain, jika terkait, tetapi mereka tidak dapat digabungkan dengan segmen penting lainnya yang informasi dilaporkan secara internal. Atau, mereka mungkin secara terpisah dilaporkan. Jika tidak dikombinasikan maupun secara terpisah melaporkan, mereka harus dimasukkan sebagai item mendamaikan dialokasikan. [IAS 14.36]

Jika penghasilan total eksternal segmen dilaporkan timbul diidentifikasi menggunakan batas 10% dijelaskan di atas adalah kurang dari 75% dari pendapatan konsolidasi atau badan total, segmen tambahan harus diidentifikasi sebagai segmen dilaporkan sampai setidaknya 75% dari pendapatan total konsolidasi atau badan termasuk dalam segmen dilaporkan. [IAS 14.37]

Terintegrasi secara vertikal segmen (orang-orang yang memperoleh mayoritas dari pendapatan mereka dari transaksi antar segmen) mungkin, namun tidak perlu, segmen dilaporkan. [IAS 14,39] Jika tidak dilaporkan tersendiri, segmen penjualan dikombinasikan dengan segmen membeli. [IAS 14,41]

IAS 14,42-43 berisi aturan khusus untuk mengidentifikasi segmen dilaporkan pada tahun-tahun di mana segmen mencapai atau kehilangan signifikansi 10%.

Kebijakan Apa yang Harus Akuntansi Segmen  Ikuti?

Kebijakan akuntansi segmen harus sama dengan yang digunakan dalam laporan keuangan konsolidasian. [IAS 14,44]

Apabila aktiva yang digunakan bersama oleh dua atau lebih segmen dialokasikan kepada setiap segmen, pendapatan dan beban yang terkait juga harus dialokasikan. [IAS 14,47]

Apa yang Harus ditutup?

IAS 14 memiliki panduan rinci yang item pendapatan dan beban termasuk dalam segmen pendapatan dan beban segmen. Semua perusahaan akan melaporkan ukuran standar hasil segmen – pada dasarnya laba usaha sebelum bunga, pajak, dan biaya kantor pusat. Untuk segmen utama entitas, revisi IAS 14 mensyaratkan pengungkapan dari: [IAS 14,51-67]

  • penjualan (membedakan antara antar segmen eksternal dan)
  • Hasil
  • aktiva
  • dasar harga antar segmen
  • kewajiban
  • penambahan modal
  • depresiasi dan amortisasi
  • signifikan yang tidak biasa item
  • non-kas selain beban penyusutan
  • metode ekuitas pendapatan

Pendapatan segmen termasuk “penjualan” dari satu segmen yang lain. Berdasarkan IAS 14, ini transfer antar segmen harus diukur atas dasar bahwa entitas yang benar-benar digunakan untuk harga transfer. [IAS 14.75]

Untuk segmen sekunder, mengungkapkan: [IAS 14,69-72]

  • pendapatan
  • aktiva
  • penambahan modal

Lain pengungkapan hal dibahas dalam IAS 14:

Pengungkapan diperlukan dari pendapatan eksternal untuk segmen yang tidak dianggap sebagai segmen dilaporkan karena mayoritas penjualannya adalah penjualan antar segmen tapi tetap penjualan eksternal perusahaan adalah 10% atau lebih dari pendapatan konsolidasi. [IAS 14,74]

pengungkapan khusus diperlukan untuk perubahan kebijakan akuntansi segmen. [IAS 14,76]

Dimana telah terjadi perubahan dalam identifikasi segmen, informasi tahun sebelumnya harus disajikan kembali. Jika hal ini tidak praktis, data segmen harus dilaporkan baik untuk basis lama dan baru dari segmentasi pada tahun perubahan. [IAS 14,76]

Pengungkapan yang dibutuhkan oleh jenis produk dan layanan yang disertakan dalam setiap segmen usaha yang dilaporkan dan komposisi setiap segmen geografis yang dilaporkan, baik primer dan sekunder. [IAS 14,81]

Entitas harus menyajikan rekonsiliasi antara informasi yang dilaporkan untuk segmen dan Informasi konsolidasi. Pada minimum: [14,67 IAS]

  • pendapatan segmen harus diperdamaikan dengan pendapatan konsolidasi
  • hasil segmen harus diperdamaikan dengan ukuran yang sebanding dari laba usaha konsolidasi atau rugi dan laba atau rugi bersih konsolidasian
  • Aktiva segmen harus diperdamaikan dengan aset entitas
  • kewajiban segmen harus dirujuk ke kewajiban entitas.

Sumber:

http://www.iasplus.com/standard/ias14.htm

IAS ( International Accounting Standard) dan contoh kasus

Filed under: ekonomi — tiara2702 @ 6:07 pm

Standar Akuntansi Internasional (IASB) adalah independen, standar akuntansi yang didanai swasta-setter yang berbasis di London , Inggris.

IASB didirikan pada tanggal 1 April 2001 sebagai penerus Komite Standar Akuntansi Internasional  (IASC). Hal ini bertanggung jawab untuk mengembangkan Standar Pelaporan Keuangan Internasional  (nama baru untuk IAS yang dikeluarkan setelah 2001), dan mempromosikan penggunaan dan penerapan standar tersebut.

Anggota IAS

IASB memiliki 16 anggota Dewan, masing-masing dengan satu suara. Mereka dipilih sebagai sekelompok ahli dengan campuran pengalaman standar penetapan, penyusunan dan menggunakan account, dan karya akademis. Pada pertemuan mereka Januari 2009 Pembina Yayasan menyimpulkan bagian pertama dari Konstitusi Review kedua, mengumumkan pembentukan Dewan Pengawas dan perluasan IASB untuk 16 anggota dan memberikan pertimbangan yang lebih dengan komposisi geografis IASB.

The Interpretasi IFRS OF Komite memiliki 14 anggota. singkat adalah untuk memberikan panduan tepat waktu mengenai isu-isu yang timbul dalam praktek.

Sebuah suara bulat tidak diperlukan dalam rangka untuk publikasi draft paparan Standar,, atau akhir “IFRIC” Interpretasi. 2008 Karena Proses’s manual Dewan menyatakan bahwa persetujuan oleh sembilan anggota diperlukan.

Pendanaan IAS

Yayasan IFRS meningkatkan dana untuk operasi IASB. kontributor Sebagian besar bank dan perusahaan lain yang menggunakan atau memiliki kepentingan dalam mempromosikan standar internasional. Pada tahun 2008, perusahaan-perusahaan Amerika memberikan £ 2,4 meter, lebih dari orang-orang dari negara lain. Namun, kontribusi jatuh bangun dari krisis keuangan tahun 2007-2010 , dan defisit anggaran dilaporkan pada tahun 2010.

contoh kasus:

Standar akuntansi internasional (IAS)

Uni Eropa (UE) adalah harmonisasi laporan keuangan perusahaan yang terdaftar dalam rangka menjamin perlindungan investor. Dengan menerapkan aturan akuntansi internasional, menetapkan untuk menjaga kepercayaan di pasar keuangan saat memfasilitasi perdagangan lintas-perbatasan dan internasional efek.

ACT

Peraturan (Komisi Eropa) No 1606/2002/ EC Parlemen Eropa dan Dewan 19 Juli 2002 tentang penerapan standar akuntansi internasional

RINGKASAN

Tujuan Peraturan ini adalah adopsi dan penerapan standar akuntansi internasional di Uni Eropa (UE) untuk menyelaraskan informasi keuangan yang disajikan oleh perusahaan. Tujuannya adalah untuk memastikan tingkat yang lebih tinggi transparansi dan komparabilitas laporan keuangan.

Definisi

International Financial Reporting Standards (atau mantan International Standar Akuntansi – IAS) yang diadopsi oleh berbasis di London Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB).

Cakupan

Sejak tahun 2005 semua perusahaan Uni Eropa yang terdaftar (termasuk bank dan perusahaan asuransi) harus menyiapkan laporan keuangan konsolidasi sesuai dengan IFRS. Negara-negara Anggota juga dapat mengizinkan atau mewajibkan perusahaan Uni Eropa yang terdaftar untuk menggunakan standar ini untuk akun tahunan mereka dan perusahaan Uni Eropa-terdaftar non tahunan mereka dan / atau konsolidasi rekening.

Endorsement mekanisme

Untuk pelaksanaan yang efektif, adopsi dari Standar Akuntansi Internasional harus memberikan sebuah gambar yang akurat dan jujur ​​tentang situasi keuangan perusahaan dan kinerja, sesuai dengan kepentingan publik Eropa dan memenuhi kriteria dimengerti, keandalan relevansi, dan komparatif diperlukan informasi keuangan yang diperlukan untuk pengambilan keputusan ekonomi dan menilai tugas penyelenggaraan manajemen. Komisi adalah konsultasi dengan Komite Regulator Efek Eropa (CESR) untuk mengembangkan pendekatan bersama menuju menegakkan peraturan tersebut.

Sistem ini akan dikenakan mekanisme dukungan dengan struktur dua tingkat:

  • tingkat peraturan, dengan Akuntansi Komite Regulasi terdiri dari wakil-wakil dari Negara Anggota dan dipimpin oleh Komisi. Berdasarkan usulan Komisi, Komite ini memutuskan apakah IRFS harus diadopsi. Tujuannya adalah untuk memastikan transparansi penuh dan akuntabilitas vis-à-vis Dewan dan Parlemen;
  • tingkat teknis, dengan Panitia Teknis Akuntansi, Pelaporan Keuangan Eropa Advisor Group (EFRAG), terdiri dari ahli akuntansi dari sektor swasta beberapa Negara-negara Anggota. Komite ini menyediakan dukungan dan keahlian yang diperlukan untuk menilai IFRS dan untuk memberikan saran Komisi pada apakah atau tidak untuk mengadopsi IFRS sedang dipertimbangkan.

Peraturan

Peraturan Komisi (EC) No 1126/2008 pada 3 November 2008 mengadopsi standar akuntansi internasional tertentu sesuai dengan Peraturan (EC) No 1606/2002 Parlemen Eropa dan Dewan (Teks dengan relevansi EEA) [Jurnal Resmi L 320 dari 29.11 0,2008].

Peraturan Komisi (EC) No 1569/2007 pada 21 Desember 2007 menetapkan mekanisme untuk penentuan kesetaraan standar akuntansi yang diterapkan oleh negara ketiga emiten efek berdasarkan Petunjuk 2003/71/EC dan 2004/109/EC Parlemen Eropa dan Dewan [Jurnal Resmi L 340 dari 2007/12/22].

Keputusan

Keputusan Komisi 2008/961/EC tanggal 12 Desember 2008 tentang digunakan oleh ‘negara-negara emiten ketiga efek dari nasional negara akuntansi ketiga standar tertentu dan Standar Pelaporan Keuangan Internasional untuk menyiapkan laporan keuangan konsolidasi mereka (diberitahukan menurut dokumen nomor C (2008) 8218) (Teks dengan relevansi EEA)

Direktif

Parlemen Eropa dan Petunjuk Dewan 2003/51/EC dari 18 Juni 2003 mengubah Dewan Instruksi 78/660/EEC, 83/349/EEC, 86/635/EEC dan 91/674/EEC pada dan konsolidasi rekening tahunan jenis tertentu perusahaan, bank dan lembaga keuangan lainnya dan asuransi usaha [Jurnal Resmi L 178 dari 2003/07/17].
Petunjuk bertujuan untuk menyelaraskan peraturan akuntansi yang berlaku untuk perusahaan dan badan-badan lain yang tidak tunduk pada Parlemen Eropa dan Dewan Peraturan (EC) No 1606/2002 pada penerapan standar akuntansi internasional untuk perusahaan yang terdaftar. Dengan demikian menghilangkan setiap perbedaan antara arahan akuntansi dan Peraturan pada penerapan standar akuntansi internasional (IFRS) karena memungkinkan untuk menerapkan pilihan IFRS akuntansi untuk perusahaan yang mempertahankan arahan akuntansi sebagai undang-undang dasar mereka. Petunjuk juga meluas di luar aspek keuangan analisis resiko dibuat dalam laporan manajemen perusahaan. Hal ini juga merinci isi wajib dari laporan audit.

Sumber :

http://europa.eu/legislation_summaries/internal_market/single_market_services/financial_services_general_framework/l26040_en.htm

CONTOH KASUS TRANSLASI MATA UANG ASING

Filed under: ekonomi — tiara2702 @ 5:41 pm

POS

CR

CR

CNC

MNM

TEM

Rp

$

Devaluasi 25%

Kas

6.000.000

666

612

612

612

612

Piutang

8.000.000

888

816

816

816

816

Persediaan

3.800.000

422

387

387

422

387

Asset tetap

10.200.000

1.133

1.040

1.133

1.133

1.133

Total

28.000.000

3.110

2.855

2.948

2.983

2.948

Utang Lancar

7.200.000

800

734

734

734

734

Utang Jangka panjang

8.000.000

888

816

888

816

888

Saham biasa

12.800.000

1.422

1.305

1.326

1.433

1.326

28.000.000

3.110

2.855

2.948

2.983

2.948

Analisis:

  • Pada CR Devaluasi terjadi penurunan nilai, yang berarti rugi translasi sebesar 117 selisih dari 1.422 – 1.305 = 117
  • Pada CNC terjadi penurunan nilai, yang berarti rugi translasi sebesar 96 selisih dari 1.422 – 1.326 = 96
  • Pada MNM terjadi kenaikan nilai, yang berarti untung sebesar 11 selisih dari 1.433 – 1.422 = 11
  • Pada TEMPORAL terjadi penurunan nilai, yang berarti rugi translasi sebesar 96 selisih dari 1.422 – 1.326 = 96

Ket:

Historis, 1$= Rp 9.000

Current, 1$= Rp 9.800

March 28, 2011

Transaksi Valuta Asing

Filed under: ekonomi — tiara2702 @ 6:04 pm

Transaksi mata uang asing adalah transaksi dimana nilai tukarnya dinyatakan dalam mata uang selain mata uang fungsional suatu entitas.

Pada dasarnya praktek pembukuan transaksi dalam valuta asing dapat dilaksanakan dengan dua cara yaitu:

  1. Dual currency, system ini langsung membuku transaksi dengan functional currency.
  2. Multiple currency system, transaksi valuta asing dicatat untuk setiap valuta.

Untuk dua atau lebih valuta asing harus dibuat perkiraan valuta, ini akan terjadi suatu translasi satu mata uang ke mata uang yang lain ke perkiraan itu dapat menimbulkan selisih kurs valas.

PSAK No. 10 untuk Transaksi Mata Uang Asing Dan Untuk Laporan keuangan Mata Uang Luar Negeri. Untuk transaksi mata uang asing selaian kontrak berjangka, maka:

  1. Pada tanggal transaksi diakui, setiap aktiva, kewajiban, penerimaan, pengeluaran, keuntungan dan kerugian yang timbul dari transaksi tersebut harus dicatat dan dinilai dalam mata uang fungsional dari entitas yang melakukan pencatatan dengan menggunakan kurs yang berlaku pada tanggal tersebut.
  2. Pada setiap tanggal neraca, saldo yang dicatat dalam mata uang selain mata uang fungsional dari entitas yang melakukan pencatatan harus disesuaikan untuk mencerminkan kurs sekarang.
  3. Pos aktiva dan kewajiban moneter dalam mata uang asing dilaporkan kedalam mata uang rupiah dengan menggunakan kurs tanggal neraca. Apabila ada kesulitan dalam menentukan kurs tanggal neraca maka dapat digunakan kurs tengah Bank Indonesia.
  4. Pos non-moneter tidak boleh dilaporkan dengan menggunakan kurs tanggal neraca tetapi tetap harus dilaporkan dengan menggunakan kurs tanggal transaksi.
  5. Pos non-moneter yang dinilai dengan nilai wajar dalam mata uang asing harus dilaporkan dengan menggunakan kurs yang berlaku pada saat nilai tersebut ditentukan.

 

Untuk tujuan perpajakan, dalam mentranslasikan mata uang asing ke rupiah, wajib pajak dapat memilih antara kurs tetap (sesuai dengan kurs pada saat terjadinya transaksi) atau kurs menurut tanggal neraca. Dengan catatat metode ini dipakai secara konsisten.

 

Contoh kasus:

PT Abuba di Indonesia membeli barang dagangan dari perusahaan Kebangsaan Malaysia, pada tanggal 1 Des. 2007 sebesar 10.000 Ringgit saat kurs spot Rp 770. Saat tutup buku 31 Des 2007 kurs spot Rp 765, saat pelunasan hutang 30 Jan 2008 kurs spot Rp 775. Pencatatan transaksi tersebut adalah:

1 Des 2007

Persediaan                                                      Rp 7.700.000

Hutang dagang (ma)                                                               Rp 7.700.000

 

31 Des 2007

Hutang dagang (ma)                                       Rp 50.000

Keuntungan pertukaran mata uang                            Rp 50.000

30 Jan 2008

Hutang dagang (ma)                                       Rp 7.650.000

Kerugian pertukaran mata uan                       Rp       100.000

Kas                                                                                                      Rp 7.750.000

Dalam praktek pembayaran eksport dan impor dapat dilakukan dengan cara, yaitu sebagai berikut:

  1. Pembayaran di muka (advance payment)
  2. Pembayaran kemudian (open account)
  3. Inkaso (collection basis)
  4. Letter of credite
  5. Konsinyasi (consignment basis)
  6. Barter dan tunai

Sesuai dengan kondisi masing – masing, maka tiap pembayaran dapat menimbulkan rugi selisih kurs pada saat yang berbeda. Dengan ketentuan yang berlaku, untuk tujuan perpajakan perusahaan dapat melakukan pencatatan nilai uang itu dengan memlih apakah berdasarkan:

  1. Nilai tukar akhir tahun, atau
  2. Nilai tukar neraca dengan syarat harus dilakukan secara taat asas.

Perbedaan cara ini hanya terletak pada saat pengakuan rugi selisih kurs. Percatatan berdasarkan nilai tukar tetap akan mengakui kerugian pada saat pelunasan utang (sekali saja). Sementara itu, pencatatan berdasarkan nilai tukar neraca akan mengakui kerugian karena selisih kurs pada setiap akhir tahun dan saat pelunasan (secara berangsur-angsur).

 

PEMBELIAN AKTIVA TETAP

Pembayaran atas perolehan aktiva tetap (dari luar negeri) dapat dilakukan secara tunai maupun kredit. Pembayaran secara kredit dapat dilakukan dalam jangka pendek atau jangka panjang. Pada umumnya, perubahan nilai tukar valuta asing di abaikan pada pencatatan nilai yang dikapitalisasi dalam pembelian tunai aktiva tetap. Penambahan aktiva tetap dan pengurangan kas dicatat sebesar nilai tukar pada saat transaksi terjadi. Untuk pembelian dengan jangka panjang terdapat dua pendekatan yaitu:

  1. Single perpective method

Dalam metode ini menganggap aktiva tetap dan pembayarannya merupakan satu kesatuan transaksi yang tidak terpisahkan. Perubahan nilai tukar valas sampai dengan pembayaran utang dipertimbangkan sebagai koreksi terhadap nilai perolehan aktiva. Apabila perusahaan memakai pembukuan dengan kurs tetap, beda kurs yang terjadi pada saat pelunasan utang dikoreksi kepada nilai aktiva itu. Koreksi perubahan nilai tukar terhadap harga perolehan aktiva dapat menimbulkan komplikasi pembukuan.

  1. Aual perspective method

Berlanjut pada pembahasan pertama, untuk mengeliminasikan komplikasi itu, pendekatan kedua ini memisahkan transaksi pembelian (aktiva) dengan pembayaran (utang). Perubahan nilai tukar valas tidak dikoreksikan kepada aktiva tetap (dikapitalisasi) namun dianggap sebagai rugi laba beda kurs pada saat pelunasan utang.

Contoh kasus:

Pada tahun 2008 PT.Brian membeli sebuah pesawat seharga Y 100.000 dari PT.Yuda Ltd. Tokyo dengan nilai tukar RP 15.000 per Y1. Utang dilunasi pada 2011 dengan kurs Rp 18.000 per Y1. Kalau PT.Brian mengikuti pembukuan dengan kurs tetap, maka percatatannya:

Tahun 2008

Aktiva tetap                                         Rp 1.500.000

Uang PT.Yuda                                    Rp 1.500.000

Tahun 2011

Rugi Beda kurs                                   Rp    300.000

Utang PT.Yuda                                   Rp 1.500.000

Kas                                                      Rp 1.800.000

Sebaliknya apabila pembukuan utan dalam valuta asing berdasarkan nilai tukar neraca, rugi beda kurs senilai Rp 300.000 akan diakui secara bertahap pada akhir tahun 2008, 2009, 2010, dan pada tahun 2011 saat pelunasan utang tersebut.

 

UTANG PIUTANG DENGAN VALUTA ASING

Menurut Standar Akuntansi Keuangan (1994) mengungkapkan penilaian utang piutang moneter valas dengan nilai tukar pada tanggal neraca. Ketentuan itu berlaku baik untuk hak dan kewajiban lancar maupun jangka panjang. Selisih nilai tukar yang terjadi antar tiap tanggal neraca dihitung sebagai rugi laba beda kurs.

Selain kurs tanggal neraca, untuk tujuan wajib pajak dapat melakukan pembukuan dengan kurs tetap (dengan pengakuan rugi laba beda kurs pada saat pelunasan) konsistensi merupakan persyaratan atas kedua teknik pembukuan itu. Jadi apabila perusahaan untuk tujuan komerisal membukukan utang piutang valasnya dengan nilai tukar pada tanggal neraca dengan pengakuan laba rugi selisih nilai tukar setiap akhir tahun dan ketentuannya pada saat pelunasan. Hal itu bias diterima dengan tujuan perpajakan.

Untuk tujuan efesiensi dan kesederhanaan pelaksanaan pembukuan dan penghematan biaya serta tenaga, perusahaan akan lebih memilih mencatat berdasarkan nilai tukar pada akhir tahun yang dapat dipakai sekaligus untuk tujuan ganda, yaitu dalam praktek akuntansi komersial dan perpajakan.

 

 

 

 

DEPRESIASI

Filed under: ekonomi — tiara2702 @ 5:43 pm

Depresiasi atau penyusutan dalam akuntansi adalah alokasi sistematis jumlah yang dapat disusutkan dari suatu aset selama umur manfaatnya.[1]. Penerapan depresiasi akan memengaruhi laporan keuangan, termasuk penghasilan kena pajak suatu perusahaan.

Metode yang paling mudah dan paling sering digunakan untuk menghitung penyusutan adalah metode penyusutan garis lurus (straight-line depreciation). Tapi selain itu, ada pula metode penghitungan lain yang bisa juga digunakan, seperti metode penyusutan dipercepat, penyusutan jumlah angka tahun, dan saldo menurun ganda.

Depresiasi adalah penurunan dalam nilai fisik properti seiring dengan waktu dan penggunaannya. Dalam konsep akuntansi, depresiasi adalah pemotongan tahunan terhadap pendapatan sebelum pajak sehingga pengaruh waktu dan penggunaan atas nilai aset dapat terwakili dalam laporan keuangan suatu perusahaan. Depresiasi adalah biaya non-kas yang berpengaruh terhadap pajak pendapatan. Properti yang dapat didepresiasi harus memenuhi ketentuan berikut:

1. Harus digunakan dalam usaha atau dipertahankan untuk menghasilkan pendapatan.

2. Harus mempunyai umur manfaat tertentu, dan umurnya harus lebih lama dari setahun.

3. Merupakan sesuatu yang digunakan sampai habis, mengalami peluruhan/ kehancuran, usang, atau mengalami pengurangan nilai dari nilai asalnya.

4. Bukan inventaris, persediaan atau stok penjualan, atau properti investasi.

Properti yang dapat didepresiasi dikelompokkan menjadi:

– nyata (tangible): dapat dilihat atau dipegang. Terdiri dari properti personal (personal property) seperti mesin-mesin, kendaraan, peralatan, furnitur dan item-item yang sejenis; dan properti riil (real property) seperti tanah dan segala sesuatu yang dikeluarkan dari atau tumbuh atau berdiri di atas tanah tersebut.

– tidak nyata (intangible). Properti personal seperti hak cipta, paten atau franchise.

Depresiasi merupakan komponen penting dalam analisis ekonomi teknik, karena:

1. Dapat dipergunakan untuk mengetahui nilai suatu asset sesuai dengan waktu.

2. Dapat dipergunakan untuk mengalokasikan depresiasi (accounting depreciation) nilai asset tersebut. Pengalokasian tersebut dipergunakan untuk menjamin bahwa asset yang telah diinvestasikan dapat diperoleh kembali setelah masa layannya selesai.

3. Dengan depresiasi dapat dipergunakan untuk pengurangan pengenaan pajak dengan jalan bahwa asset yang diinvestasikan diperhitungkan sebagai biaya produksi, sehingga hal ini berkaitan dengan pajak.

 

ISTILAH DALAM DEPRESIASI

Beberapa istilah yang sering dipergunakan didalam depresiasi, adalah:

1. Depresiasi adalah penurunan nilai dari suatu asset. Jumlah depresiasiDt selalu dihitung tahunan.

2. Biaya Awal(First Cost atau Unadjusted Basis) adalah biaya pemasangan dari asset termasuk biaya pembelian, pengiriman dan fee pemasangan, dan biaya langsung lainnya yang dapat dideprisiasikan termasuk persiapan asset untuk digunakan. Istilah unadjusted basis atau simple basis, serta simbul B dipergunakan ketika asset masih dalam keadaan baru.

3. Nilai Buku(Book Value) menggambarkan sisa, investasi yang belum terdepresiasi pada buku setelah dikurangi jumlah total biaya depresiasi pada waktu itu. Nilai buku BVt selalu ditentukan pada akhir tahun.

4. Periode Pengembalian(Recovery Period) umur depresiasi, n, dari asset dalam tahun untuk tujuan depresiasi.

5. Nilai Pasar(Market Value) Perkiraan nilai asset yang realistis jika asset tersebut dijual pada pasar bebas.

6. Tingkat Depresiasi (Depreciation Rate atau Recovery Rate) adalah fraksi dari biaya awal yang diambil dengan depresiasi setiap tahun. Tingkat ini adalah dt, mungkin sama setiap tahun yang sering disebut dengan straight-line rate atau berbeda setiap tahun pada periode pengembaliannya.

7. Nilai Sisa (Salvage Value) Perkiraan nilai jual atau nilai pasar pada akhir masa pakai dari asset tersebut. Nilai sisa SV.

 

METODE PERHITUNGAN DEPRESIASI

Metode penghitungan depresiasi ada 4 :

1.Metode Garis Lurus

2.Metode Unit Produksi

3.Metode Saldo Menurun Ganda

4.Metode Jumlah Angka Tahun

 

METODE GARIS LURUS

Dalam metode garis lurus maka nilai terdepresi / nilai yang didepresiasikan dari sebuah aktiva dibagi rata sepanjang taksiran umur manfaat aktiva tersebut.

Depresiasi=( Nilai Aktiva – Residu ) / Taksiran Umur Manfaat

 

METODE UNIT PRODUKSI

Dalam metode ini nilai depresiasi tergantung kepada banyaknya produksi yang sudah dihasilkan oleh aktiva tersebut ( biasanya berupa mesin produksi ). Semakin banyak produksi yang dihasilkan oleh mesin tersebut maka akan semakin banyak pula depresiasinya.

Depresiasi =( Produksi yang dihasilkan / Taksiran Kemampuan Berproduksi ) x Nilai Terdepresi

 

METODE SALDO MENURUN GANDA

Metode ini tidak memperhitungkan adanya nilai sisa / residu. Depresiasi tiap periode menggunakan prosentasi yang sama akan tetapi menghasilkan nilai yang berbeda karena nilai depresiasi pertama mengurangi nilai aktiva pada periode kedua dan seterusnya. Artinya nilai aktiva setiap periode selalu berbeda karena nilai aktiva menurun.

Prosentasi Depresiasi =( 100% / taksiran umur manfaat )x2

Depresiasi Periode 1= Prosentase Depresiasi xNilai Aktiva Periode 1

DEpresiasi Periode 2 =Prosentase Depresiasi x Nilai Aktiva Periode2. Dimana nilai aktiva periode 2 adalah nilai aktiva awal dikurangi nilai depresiasi periode 1.

 

METODE JUMLAH ANGKA TAHUN

Dalam metode ini depresiasi pada periode pertama jumlahnya paling besar dan dan pada periode terakhir depresiasinya paling kecil. Jadi depresiasi setiap periode berkurang sesuai dengan jumlah angka tahun taksiran umur manfaatnya. Jika taksiran umur manfaat n tahun maka cara menghitungnya adalah

S = n(n+1)/2

Depresiasi tahun 1 =( n / S ) x Nilai Terdepresi

Depresiasi tahun 2=( ( n-1 )/ S ) x Nilai Terdepresi

Depresiasi tahun 3=( ( n-2 ) / S ) x Nilai Terdepresi

Seterusnya sampai habis taksiran umur manfaatnya.

 


IFRS yang digunakan di Negara-negara sebagai berikut:

1. JERMAN

Lingkungan akuntansi di Jerman mengalami perubahan terus menerus dan hasilnya luar biasa sejak berakhirnya Perang Dunia I. Hukum komersial pada secara khusus menuntut adanya berbagai prinsip tata buku yang teratur dan audit secara independen hampir tidak tersisa setelah perang usai. Hukum perusahaan tahun 1965 mengubah sistem pelaporan keunagan Jerman dengan mengarah pada ide-ide Inggris Amerika tetapi hanya berlaku bagi perusahaan besar. Pada awal tahun 1970an, Uni Eropa mulai mengeluarkan direktif harmonisasi, yang harus diadopsi oleh Negara-negara anggotanya ke dalam hukum nasional. Direktif Uni Eropa yang keempat, ketujuh, dan kedelapan seluruhnya masuk ke dalam hukum Jerman melalui Undang-Undang Akuntansi Komprehensif yang diberlakukan pada tanggal 19 Desember 1985. Dua undang-undang baru diberlakukan pada tahun 1998, yang pertama menambah sebuah paragraf baru dalam buku ketiga Hukum Komersial Jerman sehingga memungkinkan perusahaan yang menerbitkan saham/utang pada sebuah pasar modal yang terorganisir untuk menggunakan prinsip akuntansi yang diterima secara internasional dalam laporan keuangan konsolidasi yang dibuatnya. Kedua, memperbolehkan pendirian organisasi sektor swasta untuk menetapkan standar akuntansi atas laporan keuangan konsolidasi. Hukum pajak secara garis besar menentukan akuntansi komersial. Prinsip penentuan (Massgeblichkeitsprinzip) menentukan bahwa laba kena pajak ditentukan oleh apa yang tercatat dalam catatan keuangan perusahaan.

Undang-undang tentang pengendalian dan transparansi tahun 1998 memperkenalkan keharusan bagi kementrian kehakiman untuk mengakui badan swasta yang menetapkan standard nasional untuk memenuhi tujuan berikut:

  • Mengembangkan rekomendasi atas penerapan standar akuntansi dalam laporan keuangan konsolidasi.
  • Memberikan nasehat kepada kementrian kehakiman atas legislasi akuntansi yang baru.
  • Mewakili Jerman dalam organisasi akuntansi internasional seperti IASB.

Undang-undang Akuntansi tahun 1985 secara khusus menentukan ketentuan akuntansi, auditing, dan pelaporan keuangan yang berbeda-beda menurut ukuran perusahaan, bukan menurut bentuk orgasisasi. Undang-undang Akuntansi 1985 secara khusus menentukan isi dan bentuk laporan keuangan yang meliputi neraca, laporan laba rugi, catatan atas laporan keuangan, laporan manajemen, dan laporan auditor.

Berdasarkan hukum komersial (HGB), metode pembelian/akuisisi adalah metode konsolidasi yang utama, meskipun penyatuan kepemilikan juga dapat diterapkan dalam kondisi yang terbatas. Dua bentuk metode pembelian yang diizinkan adalah metode nilai buku dan metode revaluasi. HGB tidak mengatur translasi mata uang asing dan perusahaan di Jerman menggunakan sejumlah metode. Perbedaan translasi diperlakukan dengan beberapa cara, akibatnya perhatian khusus harus diberikan terhadap catatan laporan keuangan di mana metode translasi mata uang asing harus dijelaskan.

 

2. INGGRIS

Akuntansi di Inggris berkembang sebagai cabang ilmu yang independen dan secara pragmatis menyikapi kebutuhan dan praktek usaha. Warisan akuntansi Inggris bagi dunia sangat penting. Inggris merupakan negara pertama di dunia yang mengembangkan profesi akuntansi yang kita kenal sekarang. Konsep penyajian hasil dan posisi keuangan yang wajar juga berasal dari Inggris.

Dua sumber utama standar akuntansi keuangan di Inggris adalah hukum perusahaan dan profesi akuntansi. Kegiatan perusahaan yang didirikan di Inggris secara luas diatur oleh aktiva yang disebut sebagai undang-undang perusahaan. Undang-undang perusahaan disesuaikan, diperluas, dan dikonsolidasikan sepanjang tahun.

Berikut 6 badan akuntansi di Inggris yang berhubungan dengan komite konsultatif badan akuntansi yang berdiri pada tahun 1970:

  1. Institut Akuntan berizin resmi di Inggris dan di Wales (The Institute of Chartered Accountants in England and Wales-ICAEW).
  2. Insitut Akuntan berizin resmi di Irlandia (The Institute of Chartered Accountants in Ireland-ICAI).
  3. Insitut Akuntan berizin resmi di Skotlandia (The Institute of Chartered Accountants in Scotland-ICAS).
  4. Asosiasi Akuntansi berizin resmi dan bersertifikat (The Association of Chartered Certified Accountants-ACCA).
  5. Insitut Akuntan Manajemen berizin resmi (The Chartered Institute of Manajement Accountants-CIMA).
  6. Insitut Keuangan dan Akuntansi Publik berizin resmi (The Chartered Institute of Public Finance and Accountancy-CIPFA).

Pelaporan keuangan Inggris termasuk yang paling komprehensif di dunia. Laporan keuangan umumnya mencakup laporan direksi, laporan laba rugi dan neraca, laporan arus kas, laporan total keuntungan dan kerugian yang diakui, laporan kebijakan akuntansi, catatan atas referensi dalam laporan keuangan, dan laporan auditor. Laporan direksi membahas kegiatan usaha yang utama, pembahasan atas operasi dan kemungkinan pengembangan, peristiwa-peristiwa penting setelah tanggal neraca, dividen yang disusulkan, nama-nama anggota dewan direksi, dan besarnya kepemilikan saham, serta kontibusi politik dan amal yang dilakukan.

Inggris memperbolehkan baik metode akuisisi dan merger dalam mencatat akuntansi untuk penggabungan usaha. Meskipun demikian, kondisi penggunaan metode merger begitu ketat sehingga hamper tidak digunakan. Berdasarkan metode akuisisi, goodwill dihitung sebagai perbedaan antara nilai wajar penyerahan yang dilakukan dan nilai wajar aktiva yang diperoleh.

 

3. PRANCIS

Akuntansi di Perancis sangat terkait dengan kode sehingga sangat mungkin melewatkan kenyataan bahwa legislasi hukum komersial (Code de Commerce) dan hukum pajak sebenarnya menentukan banyak praktek akuntansi dan pelaporan keuangan di Perancis. Dasar utama aturan akuntansi adalah Hukum Akuntansi 1983 dan Dekrit akuntansi 1983 yang memuat Plan Compatible General wajib digunakan oleh seluruh perusahaan. Setiap perusahaan harus memiliki manual akuntansi. Ciri khusus akuntansi di Perancis adalah terdapatnya dikotomi antara laporan keuangan perusahaan secara tersendiri dengan laporan kelompok yang dikonsolidasikan. Hukum Perancis memperbolehkan perusahaan Perancis untuk mengikuti Standar Pelaporan Keuangan Internasional (International Financial Reporting Standards-IFRS). Alasannya, banyak perusahaan multinasional dari Perancis yang mencatat sahamnya di luar negeri. Lima organisasi utama yang terlibat dalam proses penetapan standard di Perancis:

  1. Counseil National de la Comptabilite atau CNC (Badan Akuntansi Nasional)
  2. Comite de la Reglementation Comptable atau CRC (Komite Regulasi Akuntansi)
  3. Autorite des Marches Financiers atau AMF (Otoritas Pasar Keuangan)
  4. Ordre des Experts-Comptables atau OEC (Ikatan Akuntan Publik)
  5. Compagnie Nationale des Commisaires aux Comptes atau CNCC (Ikatan Auditor Kepatuhan Nasional)

Perusahaan Perancis melaporkan neraca, laporan laba rugi, catatan atas laporan keuangan, laporan direktur, dan laporan auditor. Tidak terdapat ketentuan mengenai laporan perubahan posisi keuangan atau laporan arus kas walaupun CNCC merekomendasikan untuk membuatnya. Untuk memberikan gambaran yang sebenarnya dan sewajarnya (image fidele), laporan keuangan harus disusun sesuai dengan peraturan (regularite) dan dengan niat baik (sincerite).

Dalam pengukuran akuntansi, aktiva tetap didepresiasikan menurut provisi pajak umumnya menurut garis lurus atau saldo berganda. Persediaan harus dinilai sebesar nilai yang lebih rendah antara biaya atau nilai realisasi dengan menggunakan metode FIFO atau metode rata-rata tertimbang. Biaya penelitian yang diamortisasi tidak lebih dari 5 tahun. Kebanyakan resiko dan ketidakpastian dapat dicadangkan, seperti yang terkait dengan litigasi, restrukturisasi, dan asuransi swadaya dan hal ini memungkinkan timbulnya kesempatan melakukan perataan laba.

 

4. JEPANG

Akuntansi dan pelaporan keuangan di Jepang mencerminkan gabungan berbagai pengaruh domestic dan internasional. Untuk memahami akuntansi di Jepang, seseorang harus memahami budaya, praktik usaha, dan sejarah Jepang. Jepang merupakan masyarakat tradisional dengan akar budaya dan agama yang kuat. Perusahaan-perusahaan Jepang saling memiliki ekuitas saham satu sama lain, dan seringkali bersama-sama memiliki perusahaan lain. Investasi yang saling bertautan ini menghasilkan konglomerasi industri yang meraksasa yang disebut sebagai Keiretsu. Modal usaha Keiretsu ini sedang dalam perubahan seiring dengan refomasi struktural yang dilakukan Jepang untuk mengatasi stagnasi ekonomi yang berawal pada tahun 1990an.

Pemerintah nasional masih memiliki pengaruh paling signifikan terhadap akuntansi di Jepang. Regulasi akuntansi didasarkan pada tiga undang-undang, yaitu hukum komersial, undang-undang pasar modal, dan undang-undang pajak penghasilan perusahaan. Hukum komersial diatur oleh kementrian kehakiman (MOJ). Hukum tersebut merupakan inti dari regulasi akuntansi di Jepang dan yang paling memiliki pengaruh besar. Perusahaan milik public harus memenuhi ketentuan lebih lanjut dalam undang-undang pasar modal (Securities and Exchange Law-SEL) yang diatur oleh Kementrian Keuangan. Tujuan utama SEL adalah untuk memberikan informasi dalam pengambilan keputusan investasi.

Perusahaan yang didirikan menurut hukum komersial diwajibkan untuk menyususn laporan wajib yang harus mendapatkan persetujuan dalam rapat tahunan pemegang saham yang berisi necara, laporan laba rugi, laporan usaha, proposal atas penggunaan (apropriasi) laba ditahan, schedule pendukung. Perusahaan yang mencatatkan sahamnya juga harus menyusun laporan keuangan sesuai dengan undang-undang pasar modal yang secara umum mewajibkan laporan keuangan dasar yang sama dengan hukum komersial ditamabha dengan laporan arus kas.

Hukum komersial mewajibkan perusahaan-perusahan besar untuk menyusun laporan konsolidasi. Anak perusahaan dikonsolidasikan jika induk perusahaan secara langsung dan tidak langsung mengendalikan kebijakan keuangan dan operasionalnya. Goodwill diukur menurut dasar nilai wajar aktiva bersih yang diakuisisi dan diamortisasi selama maksimum 20 tahun. Persediaan dapat dinilai berdasarkan biaya perolehan mana yang lebih rendah antara biaya atau harga pasar, namun biaya yang paling banyak digunakan.

 

5. BELANDA

Akuntansi di Belanda memiliki beberapa paradoks yang menarik. Belanda memiliki ketentuan akuntansi dan pelaporan keuangan yang relative permisif, tetapi standar praktik profesional yang sangat tinggi. Belanda merupakan negara hukum kode, namun akuntansinya berorientasi pada penjayian wajar. Di Belanda, akuntansi dianggap sebagai cabang dari ekonomi usaha. Akibatnya, banyak pemikiran ekonomi yang dicurahkan terhadap topik-topik akuntansi dan khususnya terhadap pengukuran akuntansi.

Regulasi di Belanda tetap liberal sampai tahun 1970 ketika undang-undang laporan keuangan tahunan diberlakukan. Di antara provisi utama undang-undang tahun 1970 tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Laporan keuangan tahunan harus menunjukkan gambaran yang wajar mengenai posisi dan hasil keuangan selama satu tahun.
  2. Laporan keuangn harus disusun sesuai dengan praktek usaha yang baik.
  3. Dasar penyajian aktiva dan kewajiban dan penentuan hasil operasi harus diungkapkan.
  4. Laporan keuangan harus disusun sesuai dengan dasar yang konsisten dan pengaruh material dari perubahan dalam prinsip akuntansi harus diungkapkan secukupnya.
  5. Informasi keungan komparatif untuk periode sebelumnya harus diungkapkan dalam laporan keuangan dan catatan kaki yang menyertainya.

Kualitas laporan keuangan Belanda sangat seragam. Laporan keuangan wajib harus disusun dalam bahasa Belanda namun dalam bahasa Inggris, Perancis, dan Jerman dapat diterima. Laporan keuangan harus memuat hal-hal berikut: neraca, laporan laba rugi, catatan-catatan , laporan direksi, dan informasi lain yang direkomendasikan. Laporan keuangan tahunan harus disajikan baik berdasarkan induk perusahaan saja maupun konsolidasi. Kelompok-kelompok perusahaan untuk tujuan konsolidasi terdiri dari perusahaan-perusahaan yang membentuk unit ekonomi yang berada di bawah kendali yang sama.

Meskipun metode penyatuan untuk penggabungan usaha dapat digunakan dalam kondisi tertentu, metode tersebut sudah jarang digunakan di Belanda. Goodwill merupakan perbedaan antara biaya akuisisi dengan nilai wajar aktiva dan kewajiban yang dibeli. Fleksibilitas Belanda dalam pengukuran akuntansi dapat terlihat dengan diperbolehkannya penggunaan nilai kini untuk aktiva berwujud seperti persediaan dan aktiva yang disusutkan. Karena perusahaan-perusahaan Belanda memiliki fleksibilitas dalam menerapkan aturan pengukuran, dapat diduga bahwa terdapat kesempatan untuk melakakukan perataan laba. Pos-pos tertentu dapat mengabaikan laporan laba rugi dan langsung disesuaikan terhadap cadangan dalam ekuitas pemegang saham. Hal ini antara lain:

  1. Kerugian akibat bencana yang tidak mungkin atau tidak umum untuk diasuransikan.
  2. Kerugian akibat nasionalisasi atau sejenis penyitaan lainnya.
  3. Konsekuensi akibat restrukturisasi keuangan.
  1. 6. AMERIKA SERIKAT

Akuntansi di Amerika Serikat diatur oleh badan sector swasta (Badan Standar Akuntansi Keuangan, atau Fincancial Accounting Standard Board-FASB), tetapi sebuah lembaga pemerintah (Komisi Pengawas Pasar Modal atau Securities Exchange Commission-SEC) juga memiliki kekuasaan untuk menetapkan standarnya sendiri.

System AS tidak memiliki ketentuan hukum secara umum mengenai penerbitan laporan keuangan yang diaudit secara periodic. Perusahaan di AS dibentuk berdasarkan hukum Negara bagian, bukan hum federal. Meskipun memiliki kekuasaan hukum untuk menentukan standard akuntansi dan pelaporan untuk perusahaan public, SEC tetap bergantung pada sector swasta yang menetapkan standard terebut. SEC bekerja sama dengan FASB dan memberikan tekanan bila melihat FASB bergerak terlalu pelan atau ke arah yang salah.

Laporan keuangan tahunan yang semestinya dibuat oleh sebuah perusahaan AS yang besar meliputi komponen berikut ini:

  1. Laporan manajemen.
  2. Laporan auditor independen.
  3. Laporan keuangan utama (laporan laba rugi, necara, laporan arus kas, laporan laba komprehensif, dan laporan ekuitas pemegang saham).
  4. Diskusi manajemen dan analisis atas hasil operasi dan kondisi keuangan.
  5. Pengungkapan atas kebijakan akuntansi dengan pengaruh paling penting terhadap laporan keuangan.
  6. Catatan atas laporan keuangan.
  7. Perbandingan data keuangan tertentu selama 5 atau 10 tahun.
  8. Data kuartal terpilih.

Aturan pengukuran akuntansi di AS mengasumsikan bahwa suatu entitas usaha akan terus melangsungkan usahanya. Pengukuran dengan dasar akrual sangat luas dan pengakuan transaksi dan peristiwa sangat bergantung pada konsep penandingan. Penggabungan usaha harus dicatat sebagai sebuah pembelian. Goodwill dikapitalisasi sebagai perbedaan antara nilai wajar pemberian yang diberikan dalam pertukaran dan nilai wajar aktiva bersih yang diperoleh. Goodwill tersebut harus dikaji ulang terhadap penurunan nilai tiap tahunnya dan dihapusbukukan dan dibebankan di dalam laba jika nilai bukunya melebihi nilai wajarnya.


February 23, 2011

AKUNTANSI INTERNASIONAL

Filed under: ekonomi — tiara2702 @ 4:14 pm

AKUNTANSI INTERNASIONAL

v  Latar Belakang

Bisnis internasional secara tradisional terkait dengan perdagangan luar negeri. Kegiatan ini berakar dari masa lampau dan akan terus berlangsung.

Akuntansi utama yang berhubungan dengan kegiatan ekspor dan impor adalah akuntansi untuk transaksi mata uang asing. Bisnis internasional saat ini semakin berhubungan dengan investasi asing langsung, yang meliputi pendirian system manufaktur atau distribusi dari luar negeri dengan membentuk afiliasi yang dimiliki seutuhnya, usaha patungan atau aliansi strategi.

Operasi yang dilaksanakan di luar negeri membuat manager keuangan dan akuntan menghadapi resiko berupa semua jenis masalah yang tidak mereka hadapi ketika operasi perusahaan dilaksanakan didalam wilayah suatu Negara.

Prinsip pelapor keuangan nasional dapat berbeda secara significan dari suatu Negara ke Negara lain karena prinsip-prinsip akuntansi tersebut dibentuk oleh lingkungan social ekonomi yang berbeda. Selain itu terdapat pilihan kurs nilai tukar yang digunakan untuk mengkonversi akun-akun luar negeri kedalam suatu mata uang pelapor.

Manager keuangan dan akuntan juga harus memahami pengaruh kompleksitas lingkungan pengukuran akuntansi suatu perusahaan multinasional, memahami pengaruh perubahan nilai tukar dan tingkat inflasi merupakan hal penting, memiliki pengetahuan tentang hukum pajak dan nilai mata uang untuk usaha yang beroperasi dilebih suatu Negara.

Fungsi akuntansi yang demikian penting dalam kehidupan bisnis dan keuangan, menunjukkan bahwa akuntansi dalam masyarakat bisnis/internasional melakukan fungsi jasa. Akuntansi harus tanggap terhadap kebutuhan masyarakat yang terus berubah dan harus mencerminkan kondisi budaya, ekonomi, hukum, sosial dan politik dari masyarakat tempat dia beroperasi. Dengan demikian akuntansi harus berada tetap dalam kedudukannya yang berguna secara teknis dan sosial.

Sehingga akuntansi internasional sangat dibutuhkan dalam kegiatan usaha atau perdagangan dengan neraga-negara di dunia.

Definisi dari akuntansi itu sendiri adalah Akuntansi internasional memperluas akuntansi yang bertujuan umum (general purpose yang berorientasi nasional, dalam arti luas untuk:
– Analisa komparatif internasional
– Pengukuran dari isu-isu pelaporan akuntansinya yang unik bagi transaksi2 bisnis mulitnasional
– kebutuhan akuntansi bagi pasar-pasar keuangan internasional
– harmonisasi keragaman pelaporan keuangan melalui aktivitas-aktivitas politik, organisasi, profesi dan pembuatan standar.

Akuntansi internasional sebagai akuntansi untuk transaksi antar Negara, pembandingan prinsip-prinsip akuntansi di Negara-negara yang berlainan dan harmonisasi standar akuntansi di seluruh dunia.

v  Tujuan

Adapun tujuan dari adanya akuntansi internasional adalah sebagai berikut:

1        Untuk mengembangkan dalam kepentingan umum, satu set standar akuntansi global yang berkualitas tinggi, dapat dipamahi dan dapat diterapkan yang mewajibkan infromasi yang berkualitas tinggi, transaparan, dan dapat dibandingkan dalam laporan keuangan dan pelaporan keuangan lainnya untuk membantu para partisipan dalam pasar modal dunia dan pengguna lainnya dalam membuat keputusan ekonomi.

2        Untuk mendorong penggunaan dan penerapan standar-stnadar yang ketat.

3        Untuk membawa konvergensi standar akuntansi nasional dan Standar Akuntansi Internasional dan Standar Pelaporan Keuangan Internasional ke arah solusi berkualitas tinggi.

4        Untuk membantu dan memudahkan bisnis atau usaha antar Negara-negara di dunia.

5        Membantu perekonomian dunia ke arah yang lebih baik.

Harmonisasi dan konvergensi

Di dalam akuntansi keuangan dikenal adanya standar yang harus dipatuhi dalam pembuatan laporan keuangan. Standar tersebut diperlukan karena banyaknya pengguna laporan keuangan, bahkan untuk satu laporan keuangan yang sama. Jika tidak terdapat standar, perusahaan dapat saja menyajikan laporan keuangan yang mereka miliki sesuai dengan kehendak mereka sendiri. Hal ini akan menjadi masalah bagi pengguna karena akan menyulitkan bagi mereka untuk memahami laporan keuangan yang ada.

Standar yang ada untuk akuntansi keuangan dibuat oleh dewan standar di masing-masing negara. Dewan standar tersebut menyusun standar akuntansi yang berlaku di dalam negara tersebut dan dipakai oleh entitas yang ada di negara tersebut juga. Karena standar akuntansi dibuat dan disusun oleh masing-masing dewan standar di tiap negara, standar akuntansi antara satu negara dengan negara lain sangat mungkin berbeda.

Saat ini, ketika dunia bisnis dapat dikatakan hampir tanpa batas negara, sumber daya produksi (misal uang) yang dimiliki oleh seorang investor di satu negara tertentu dapat dipindahkan dengan mudah dan cepat ke negara misalnya melalui mekanisme bursa saham. Tentu saja akan timbul suatu masalah ketika standar akuntansi yang dipakai di negara tersebut berbeda dengan standar akuntansi yang dipakai di negara lain. Investor dan kreditor serta calon investor dan calon kreditor akan menemui banyak kesulitan dalam memahami laporan keuangan yang disajikan dengan standar yang berbeda-beda.

IFRS

Dalam pasar modal, laporan keuangan merupakan komoditas utama. Disinilah perlunya suatu standar yang mengatur pelaporan informasi akuntansi tersebut. Tanpa standar akuntansi yang baik, pasar modal tidak akan pernah berjalan dengan baik. Efektivitas dan ketepatan waktu dari informasi keuangan yang transparan yang dapat dibandingkan dan relevan dibutuhkan oleh semua stakeholder(pekerja, supplierscustomers, institusi penyedia kredit, bahkan pemerintah).

International Accounting Standards, yang lebih dikenal sebagai International Financial Reporting Standards(IFRS), merupakan standar tunggal pelaporan akuntansi yang memberikan penekanan pada penilaian (revaluation) profesional dengan disclosures yang jelas dan transparan mengenai substansi ekonomis transaksi, penjelasan hingga mencapai kesimpulan tertentu. Standar ini muncul akibat tuntutan globalisasi yang mengharuskan para pelaku bisnis di suatu Negara ikut serta dalam bisnis lintas negara. Untuk itu diperlukan suatu standar internasional yang berlaku sama di semua Negara untuk memudahkan proses rekonsiliasi bisnis. Perbedaan utama standar internasional ini dengan standar yang berlaku di Indonesia terletak pada penerapan revaluation model, yaitu kemungkinkan penilaian aktiva menggunakan nilai wajar, sehingga laporan keuangan disajikan dengan basis ‘true and fair‘.

IFRS dianggap sebagai kumpulan standar “dasar prinsip” yang kemudian menetapkan peraturan badan juga mendikte penerapan-penerapan tertentu.

Standar Laporan Keuangan Internasional mencakup:

  • Peraturan-peraturan Standar Laporan Keuangan Internasional- dikeluarkan setelah tahun 2001
  • Peraturan-peraturan Standar Akuntansi Internasional -dikeluarkan sebelum tahun 2001
  • Interpretasi yang berasal dari Komite Interpretasi Laporan Keuangan Internasional -dikelularkan setelah tahun 2001
  • Standing Interpretations Committee (SIC)—dikeluarkan sebelum tahun 2001
  • Kerangka Kerja untuk Persiapan dan Presentasi Laporan Keuangan (1989)

Tujuan IFRS adalah memastikan bahwa laporan keuangan dan laporan keuangan interim perusahaan untuk periode-periode yang dimaksud dalam laporan keuangan tahunan, mengandung informasi berkualitas tinggi yang:

  1. Transparan bagi para pengguna dan dapat dibandingkan sepanjang periode yang disajikan.
  2. Menyediakan titik awal yang memadai untuk akuntansi yang berdasarkan pada IFRS.
  3. Dapat dihasilkan dengan biaya yang tidak melebihi manfaat untuk para pengguna.

RUANG LINGKUP STANDAR:

Standar ini berlaku apabila sebuah perusahaan menerapkan IFRS untuk pertamakalinya melalui suatu pernyataan eksplisit tanpa syarat tentang kesesuaian dengan IFRS. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa laporan keuangan perusahaan yang pertamakalinya berdasarkan IFRS (termasuk laporan keuangan interim untuk periode pelaporan tertentu ) menyediakan titik awal yang memadai dan transparan kepada para pengguna dan dapat dibandingkan sepanjang seluruh periode disajikan.

 

sumber:

http://docs.google.com/viewer?a=v&q=cache:DovhWpp0oJQJ:puslit2.petra.ac.id/ejournal/index.php/aku/article/viewPDFInterstitial/15662/15654+akuntansi+internasional&hl=id&gl=id&pid=bl&srcid=ADGEEShKqxVc_wzPq1GCMz_Zic8XV_C0yRc769NMBYC9V04W5setw5UlPp3SUQ9hxYL1Fs8gkX7tfJdqs1eb1jhelkN390CPxhRT9YE6LcEw_8Q7VVRT8PqwQktP4iIU8kyCN1tYvY7C&sig=AHIEtbQ-DQ9_oqA7bRu0NkVV6FeRoJXIfg

http://docs.google.com/viewer?a=v&q=cache:wCdprDwNE1MJ:ocw.usu.ac.id/course/download/512-PENGANTAR-AKUNTANSI-I/eka_110_textbook_pengantar_akuntansi_i.pdf+akuntansi+internasional&hl=id&gl=id&pid=bl&srcid=ADGEESh28YHVLc-IbuxX9Kj2qAbTNZQgg-7D8I2FdiZrPRp0rOV1zsvie-ru_4_E_xbGTcNylniJY4s_L5TQKvn4A3Ur5FQ828t8HnTSMyOz7hmjMsPoar52Jcp1uXYeqGgdAdwr194-&sig=AHIEtbQJ3B0W8wKKEI3xD-ejKkhM6i2RuQ

http://id.wikipedia.org/wiki/Standar_Pelaporan_Keuangan_Internasional

http://www.docstoc.com/docs/51383565/Akuntansi-Internasional

November 26, 2010

ETIKA DALAM AUDITING (INDEPEDENSI,TANGGUNG JAWAB AUDITOR)

Filed under: ekonomi — tiara2702 @ 4:49 pm

TANGGUNG JAWAB DAN FUNGSIAUDITOR INDEPENDEN

Tujuan audit atas laporan keuangan oleh auditor independen pada umumnya adalah untukmenyatakan pendapat tentang kewajaran, dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasilusaha, perubahan ekuitas, dan arus kas sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum diI ndonesia. Laporan auditor merupakan sarana bagi auditor untuk menyatakan pendapatnya, atauapabila keadaan mengharuskan, untuk menyatakan tidak memberikan pendapat. Baik dalam halauditor menyatakan pendapat maupun menyatakan tidak memberikan pendapat, ia harusmenyatakan apakah auditnya telah dilaksanakan berdasarkan standar auditing yang ditetapkanIkatan Akuntan Indonesia. Standar auditing yang ditetapkan Ikatan Akuntan Indonesiamengharuskan auditor menyatakan apakah, menurut pendapatnya, laporan keuangan disajikan sesuaidengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia dan jika ada, menunjukkan adanyaketidakkonsistenan penerapan prinsip akuntansi dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalandibandingkan dengan penerapan prinsip akuntansi tersebut dalam periode sebelumnya.

PERBEDAAN TANGGUNG JAWAB AUDI TOR I NDEPENDEN DENGAN TANGGUNGJAWAB MANAJEMEN

Auditor bertanggung jawab untuk merencanakan dan melaksanakan audit untuk memperolehkeyakinan memadai tentang apakah laporan keuangan bebas dari salah saji material, baik yangdisebabkan oleh kekeliruan atau kecurangan.1 Oleh karena sifat bukti audit dan karakteristik kecurangan,auditor dapat memperoleh keyakinan memadai, namun bukan mutlak, bahwa salah saj i material terdeteksi.2 Auditor t idak bertangung jawab untukmerencanakan dan melaksanakan audit guna memperoleh keyakinan bahwa salah sajiterdeteksi, baik yang disebabkan oleh kekeliruan atau kecurangan, yang tidak material terhadap laporan keuangan.

Laporan keuangan merupakan tanggung jawab manajemen. Tanggung jawab auditoradalah untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan. Manajemen bertanggung jawabuntuk menerapkan kebijakan akuntansi yang sehat dan untuk membangun dan memeliharapengendalian intern yang akan, di antaranya, mencatat, mengolah, meringkas, dan melaporkantransaksi (termasuk peristiwa dan kondisi) yang konsisten dengan asersi3 manajemen yang tercantumdalam laporan keuangan. Transaksi entitas dan aktiva, utang, dan ekuitas yang terkait adalahberada dalam pengetahuan dan pengendalian langsung manajemen. Pengetahuan auditor tentangmasalah dan pengendalian intern tersebut terbatas pada yang diperolehnya melalui audit. Oleh karenaitu, penyajian secara wajar sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia4merupakan bagian yang tersirat dan terpadu dalam tanggung jawab manajemen. Auditorindependen dapat memberikan saran tentang bentuk dan isi laporan keuangan atau membuat draftlaporan keuangan, seluruhnya atau sebagian, berdasarkan informasi dari manajemen dalampelaksanaan audit. Namun, tanggung jawab auditor atas laporan keuangan auditan terbatas padapernyataan pendapatnya atas laporan keuangan tersebut.

PERSYARATAN PROFESIONAL

Persyaratan profesional yang dituntut dari auditor independen adalah orang yangmemiliki pendidikan dan pengalaman berpraktik sebagai auditor independen. Mereka tidak termasukorang yang terlatih untuk atau berkeahlian dalam profesi atau jabatan lain. Sebagai contoh, dalam halpengamatan terhadap penghitungan fisik sediaan, auditor tidak bertindak sebagai seorang ahlipenilai, penaksir atau pengenal barang. Begitu pula, meskipun auditor mengetahui hukum komersialsecara garis besar, ia tidak dapat bertindak dalam kapasitas sebagai seorang penasihat hukum dan iasemestinya menggantungkan diri pada nasihat dari penasihat hukum dalam semua hal yangberkaitan dengan hukum.

Dalam mengamati standar auditing yang ditetapkan Ikatan Akuntan Indonesia, auditorindependen harus menggunakan pertimbangannya dalam menentukan prosedur audit yangdiperlukan sesuai dengan keadaan, sebagai basis memadai bagi pendapatnya. Pertimbangannyaharus merupakan pertimbangan berbasis informasi dari seorang profesional yang ahli.

TANGGUNG JAWAB TERH ADAP PROFESI

Auditor independen juga bertanggung jawab terhadap profesinya, tanggung jawab untukmematuhi standar yang diterima oleh para praktisi rekan seprofesinya. Dalam mengakui pentingnyakepatuhan tersebut, Ikatan Akuntan Indonesia telah menerapkan aturan yang mendukung standartersebut dan membuat basis penegakan kepatuhan tersebut, sebagai bagian dari Kode Etik Ikatan AkuntanIndonesia yang mencakup Aturan Etika Kompartemen Akuntan Publik.

 

SUMBER:

http://www.russellbedford.co.id/downloads/resources/7418c_PSA%20No.%2003%20Fungsi%20Auditor%20Independen%20_SA%20Seksi%20110_.pdf

Etika Dalam Akuntansi (creative accounting, fraud auditing)

Filed under: ekonomi — tiara2702 @ 4:21 pm

creative accounting

Creative Accounting adalah semua proses dimana beberapa pihak menggunakan kemampuan pemahaman pengetahuan akuntansi (termasuk di dalamnya standar, teknik, dll) dan menggunakannya untuk memanipulasi pelaporan keuangan (Amat, Blake dan Dowd, 1999). Pihak-pihak yang terlibat di dalam proses creative accounting, seperti manajer, akuntan (sepengetahuan saya jarang sekali ditemukan kasus yang melibatkan akuntan dalam proses creative accounting karena profesi ini terikat dengan aturan-aturan profesi), pemerintah, asosiasi industri, dll.

Creative accounting melibatkan begitu banyak manipulasi, penipuan, penyajian laporan keuangan yang tidak benar, seperti permainan pembukuan (memilih penggunaan metode alokasi, mempercepat atan menunda pengakuan atas suatu transasksi dalam suatu periode ke periode yang lain).

Watt dan Zimmerman (1986), menjelaskan bahwa manajer dalam bereaksi terhadap pelaporan keuangan digolongkan menjadi 3 buah hipotesis :

1. Bonus Plan Hyphotesis

Perilaku dari seorang manajer sering kali dipengaruhi dengan pola bonus atas laba yang dihasilkan. Tindakan yang memacu para manajer untuk mealkaukan creative accounting, seringkali dipengaruhi oleh pembagian besaran bonus yang tergantung dengan laba yang akan dihasilkan. Pemilik perusahaan umumnya menetapkan batas bawah, sebagai batas terendah untuk mendapatkan bonus. Dengan teknik seperti ini, para manajer akan berusaha menaikkan laba menuju batas minimal ini. Jika sang pemilik juga menetapkan bats atas atas laba yang dihasilkan, maka manajer akan erusaha mengurangi laba sampai batas atas dan mentransfer data tersebut pada periode yang akan dating. Perilaku ini dilakukan karena jika laba melewati batas atas tersebut, manajer tidak akan mendapatkan bonus lagi.

2. Debt Convenant Hyphotesis

Merupakan sebuah praktek akuntansi mengenai bagaimana manajer menyikasi perjanjian hutang. Sikap yang diambil oleh manjer atas adanya pelanggaran atas perjanjian hutang yang jatuh tempo, akan berupaya menghindarinya degan memilih kebijakan-kebijakan akuntansi yang menguntungkan dirinya.

3. Political Cost Hyphotesis

Sebuah tindakan yang bertujuan untuk menampilkan laba perusahan lebih rendah lewat proses akuntansi. Tindakkan ini dipengaruhi oleh jika laba meningkat, maka para karyawan akan melihat kenaikan aba tersebut sebagai acuan untuk meningkatkan kesejahteraan melalui kenaikan gaji. Pemerintah pun melihat pola kenaikan ini sebagai objek pajak yang akan ditagih.

 

fraud auditing

Secara umum kita mengetahui bahwa  “Management is responsible for establishing, maintaining and monitoring a well-balanced control environment in the Corporation”

Mungkin banyak diantara kita sudah mengetahui bahwa pada Februari 1997, ASB (Auditing Standards Board) mengeluarkan Statement on Auditing Standards (SAS) Nomor 82 yang berjudul Consideration of Fraud in a Financial Statement Audit. guna mengklarifikasi tanggung jawab auditor dalam mendeteksi dan melaporkan kecurangan (fraud) yang terjadi dalam laporan keuangan. Kongkritnya tampak pada kalimat berikut ini:
Auditor bertanggungjawab untuk merencanakan dan melaksanakan audit guna mendapatkan keyakinan memadai bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material, baik yang disebabkan oleh kekeliruan maupun kecurangan.

Kata kuncinya adalah keyakinan memadai.  Tingkat keyakinan ini jelas subjektif sifatnya namun apakah yang dimaksud dengan Fraud itu pada tingkat minimal tertentu haruslah merupakan kesepakatan bersama.  Berikut ini adalah sedikit gambaran tentang Fraud.
Fraud (kecurangan) merupakan penipuan yang disengaja dilakukan yang menimbulkan kerugian tanpa disadari oleh pihak yang dirugikan tersebut dan memberikan keuntungan bagi pelaku kecurangan. Kecurangan umumnya terjadi karena adanya tekanan untuk melakukan penyelewengan atau dorongan untuk memanfaatkan kesempatan yang ada dan adanya pembenaran (diterima secara umum) terhadap tindakan tersebut.

Karakteristik Kecurangan

Dilihat dari pelaku fraud maka secara garis besar kecurangan bisa dikelompokkan menjadi dua jenis :

1. Oleh pihak perusahaan, yaitu :

a.   Manajemen untuk kepentingan perusahaan, yaitu salah saji yang timbul karena kecurangan pelaporan keuangan (misstatements arising from fraudulent financial reporting).

b.   Pegawai untuk keuntungan individu, yaitu salah saji yang berupa penyalahgunaan aktiva (misstatements arising from misappropriation of assets).

2. Oleh pihak di luar perusahaan, yaitu pelanggan, mitra usaha, dan pihak asing yang dapat menimbulkan kerugian bagi perusahaan.

Salah saji yang timbul karena kecurangan pelaporan keuangan

Kecurangan pelaporan keuangan biasanya dilakukan karena dorongan dan ekspektasi terhadap prestasi kerja manajemen. Salah saji yang timbul karena kecurangan terhadap pelaporan keuangan lebih dikenal dengan istilahirregularities (ketidakberesan).  Bentuk kecurangan seperti ini seringkali dinamakan kecurangan manajemen (management fraud), misalnya berupa : Manipulasi, pemalsuan, atau pengubahan terhadap catatan akuntansi atau dokumen pendukung yang merupakan sumber penyajian laporan keuangan. Kesengajaan dalam salah menyajikan atau sengaja menghilangkan (intentional omissions) suatu transaksi, kejadian, atau informasi penting dari laporan keuangan.

Salah saji yang berupa penyalahgunaan aktiva

Kecurangan jenis ini biasanya disebut kecurangan karyawan (employee fraud). Salah saji yang berasal dari penyalahgunaan aktiva meliputi penggelapan aktiva perusahaan yang mengakibatkan laporan keuangan tidak disajikan sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum. Penggelapan aktiva umumnya dilakukan oleh karyawan yang menghadapi masalah keuangan dan dilakukan karena melihat adanya peluang kelemahan pada pengendalian internal perusahaan serta pembenaran terhadap tindakan tersebut. Contoh salah saji jenis ini adalah :

  • Penggelapan terhadap penerimaan kas.
  • Pencurian aktiva perusahaan.
  • Mark-up harga
  • Transaksi “tidak resmi”.

Dari penjelasan singkat di atas, hal yang menarik adalah dapat saja diklaim bahwa Fraud dengan sengaja dilakukan demi kepentingan perusahaan. Demi kredibilitas perusahaan pihak manajemen dengan sengaja melakukan katakanlah istilahnya Soft Fraud. Apakah tindakan ini benar?  Akan timbul perdebatan yang sangat panjang dan tak berakhir, namun satu yang pasti : semuanya tergantung pada keyakinan yang memadai dari auditor. Jadi ? ( Alison, Internal Audit)

 

 

SUMBER:

http://www.reindo.co.id/reinfokus/edisi16/fraud.htm

http://www.facebook.com/topic.php?uid=64462298962&topic=8810

ETIKA BISNIS

Filed under: ekonomi — tiara2702 @ 3:58 pm
Etika adalah suatu cabang dari filosofi yang berkaitan dengan ”kebaikan (rightness)” atau moralitas (kesusilaan) dari perilaku manusia. Dalam pengertian ini etika diartikan sebagai aturan-aturan yang tidak dapat dilanggar dari perilaku yang diterima masyarakat sebagai baik atau buruk. Sedangkan Penentuan baik dan buruk adalah suatu masalah selalu berubah. Etika bisnis adalah standar-standar nilai yang menjadi pedoman atau acuan manajer dan segenap karyawan dalam pengambilankeputusan dan mengoperasikan bisnis yang etik. Paradigma etika dan bisnis adalah dunia yang berbeda sudah saatnya dirubah menjadi paradigma etika terkait dengan bisnis atau mensinergikan antara etika dengan laba. Justru di era kompetisi yang ketat ini, reputasi perusahaan yang baik yang dilandasi oleh etika bisnis merupakan sebuah competitive advantage yang sulit ditiru. Oleh karena itu, perilaku etik penting diperlukan untuk mencapai sukses jangka panjang dalam sebuah bisnis.

 

Moral

• Sony Keraf (1991): moralitas adalah sistemtentang bagaimana kita harus hidup denganbaik sebagai manusia.• Frans Magnis Suseno (1987): etika adalahsebuah ilmu dan bukan sebuah ajaran.

• Moralitas menekankan, “inilah cara andamelakukan sesuatu”

• Etika lebih kepada, “mengapa untukmelakukan sesuatu itu harus menggunakancara tersebut?

 

Faktor yang mempengaruhipelanggaran Etika

• Kebutuhan IndividuKorupsi alasan ekonomi

• Tidak ada pedomanArea “abu-abu”, sehingga tak adapanduan

 

Etika & Moral Secaraetimologi, etika dapat disamakan denganMoral.Moral berasal dari bahasa latin “mos”yang berarti adat kebiasaan. Moral lebihkepada rasa dan karsa manusia dalammelakukan segala hal di kehidupannya. JadiMoral lebih kepada dorongan untuk mentaatietika.

 

Faktor yang mempengaruhipelanggaran Etika

• Perilaku dan kebiasaan individuKebiasaan yang terakumulasi tak dikoreksi

• Lingkungan tidak etisPengaruh dari komunitas

• Perilaku orang yang ditiruEfek primordialisme yang kebablasan

 

Sanksi Pelanggaran Etika

• Sanksi Sosial Skala relatif kecil,dipahami sebagai kesalahan yangdapat “dimaafkan”.

• Sanksi Hukum Skala besar, merugikan hakpihak lain. Hukum Pidana menempatiprioritas utama, diikuti oleh hukum Perdata.

 

SUMBER:

http://www.endrosri.co.cc/perkuliahan/Etika-Profesi/Etika%20Profesi%20%26%20Budi%20Pekerti.pdf

http://azthreenancy.blogspot.com/2009/10/pengertian-etika-bisnis.html

GOOD CORPORATE GOVERNANCE

Filed under: ekonomi — tiara2702 @ 3:44 pm

Tata kelola perusahaan (bahasa Inggriscorporate governance) adalah rangkaian proses, kebiasaan, kebijakan, aturan, dan institusi yang mempengaruhi pengarahan, pengelolaan, serta pengontrolan suatu perusahaan atau korporasi. Tata kelola perusahaan juga mencakup hubungan antara para pemangku kepentingan (stakeholder) yang terlibat serta tujuan pengelolaan perusahaan. Pihak-pihak utama dalam tata kelola perusahaan adalah pemegang sahammanajemen, dan dewan direksi. Pemangku kepentingan lainnya termasuk karyawan, pemasok, pelanggan, bank dan kreditor lain, regulator, lingkungan, serta masyarakat luas.

Tata kelola perusahaan adalah suatu subjek yang memiliki banyak aspek. Salah satu topik utama dalam tata kelola perusahaan adalah menyangkut masalah akuntabilitas dan tanggung jawab mandat, khususnya implementasi pedoman dan mekanisme untuk memastikan perilaku yang baik dan melindungi kepentingan pemegang saham. Fokus utama lain adalah efisiensi ekonomi yang menyatakan bahwa sistem tata kelola perusahaan harus ditujukan untuk mengoptimalisasi hasil ekonomi, dengan penekanan kuat pada kesejahteraan para pemegang saham. Ada pula sisi lain yang merupakan subjek dari tata kelola perusahaan, seperti sudut pandang pemangku kepentingan, yang menuntuk perhatian dan akuntabilitas lebih terhadap pihak-pihak lain selain pemegang saham, misalnya karyawan atau lingkungan.

Perhatian terhadap praktik tata kelola perusahaan di perusahaan modern telah meningkat akhir-akhir ini, terutama sejak keruntuhan perusahaan-perusahaan besar AS seperti Enron Corporation dan Worldcom. Di Indonesia, perhatian pemerintah terhadap masalah ini diwujudkan dengan didirikannya Komite Nasional Kebijakan Governance (KNKG) pada akhir tahun 2004.

 

Latar belakang kebutuhan atas good corporate governance (GCG) dapat dilihat dari latar belakang praktis dan latar belakang akademis.

  • Dari latar belakang praktis, dapat dilihat dari pengalaman Amerika Serikat yang harus melakukan restrukturisasi corporate governance sebagai akibat market crash pada tahun 1929. Corporate governance yang buruk disinyalir sebagai salah satu sebab terjadinya krisis ekonomi politik Indonesia yang dimulai tahun 1997 yang efeknya masih terasa hingga saat ini.
    Krisis keuangan yang terjadi di Amerika Serikat pada saat ini juga ditengarai karena tidak diterapkannya prinsip-prinsip GCG, beberapa kasus skandal keuangan seperti Enron Corp., Worldcom, Xerox dan lainnya melibatkan top eksekutif perusahaan tersebut menggambarkan tidak diterapkannya pronsip-prinsip GCG.
  • Dari latar belakang akademis, kebutuhan good corporate governance timbul berkaitan dengan principal-agency theory, yaitu untuk menghindari konflik antara principal dan agentnya. Konflik muncul karena perbedaan kepentingan tersebut haruslah dikelola sehingga tidak menimbulkan kerugian pada para pihak.
    Korporasi yang dibentuk dan merupakan suatu Entitas tersendiri yang terpisah merupakan Subyek Hukum, sehingga keberadaan korporasi dan para pihak yang berkepentingan (stakeholders) tersebut haruslah dilindungi melalui penerapan GCG.
    Selain pendekatan model Agency Theory dan Stakeholders Theory tersebut di atas, kajian permasalahan GCG oleh para akdemisi dan praktisi juga berdasarkan Stewardship Theory, Management Theory dan lainnya.

 

PRINSIP-PRINSIP GCG Secara umum terdapat lima prinsip dasar darigood corporate governance yaitu:

1. Transparency (keterbukaan informasi), yaituketerbukaan dalam melaksanakan proses pengambilankeputusan dan keterbukaan dalam mengemukakaninformasi materiil dan relevan mengenaiperusahaan.

2. Accountability (akuntabilitas), yaitu kejelasanfungsi, struktur, sistem, dan pertanggungjawabanorgan perusahaan sehingga pengelolaan perusahaanterlaksana secara efektif.

3. Responsibility (pertanggungjawaban), yaitu kesesuaian(kepatuhan) di dalam pengelolaan perusahaanterhadap prinsip korporasi yang sehat sertaperaturan perundangan yang berlaku.

4. Independency (kemandirian), yaitu suatu keadaandimana perusahaan dikelola secara profesionaltanpa benturan kepentingan dan pengaruh/tekanandari pihak manajemen yang tidak sesuai denganperaturan dan perundangan-undangan yang berlakudan prinsip-prinsip korporasi yang sehat.

5. Fairness (kesetaraan da kewajaran), yaitu perlakuanyang adil dan setara di dalam memenuhi hakhakstakeholder yang timbul berdasarkan perjanjianserta peraturan perundangan yang berlaku

 

SUMBER:

http://id.wikipedia.org/wiki/Tata_kelola_perusahaan

http://www.bpkp.go.id/?idunit=21&idpage=326


Older Posts »

Create a free website or blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.